6 perkara..

LUQMAN al-Hakim r.a mengingatkan anaknya ketika beliau berada di ambang kewafatan: “Wahai anakku! Sehingga setakat ini banyak yang sudah aku wasiatkan untukmu dan aku ingin mewasiatkan dirimu sekarang dengan enam perkara lagi, terdapat padanya segala ilmu orang yang terdahulu dan terkemudian:

1. Janganlah engkau sibukkan dirimu dengan urusan dunia kecuali dengan sekadar usia yang engkau miliki.


2. Sembahlah Tuhanmu, sekadar keperluanmu kepada-Nya.

3. Beramallah untuk hari akhirat, sekadar engkau ingin tinggal di sana.

4. Hendaklah engkau menyibukkan dirimu untuk melepaskan lututmu (dirimu) dari api neraka, selagi mana engkau masih belum mampu berjaya melepaskannya.

5. Beranilah engkau melakukan maksiat (kepada Allah), setakat mana engkau dapat bersabar dengan azab Allah.

6. Sekiranya engkau ingin melakukan maksiat kepada Allah, carilah tempat yang lain di mana Allah dan malaikat-Nya tidak dapat melihat dirimu.

seksa neraka untuk perempuan

Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah menangis
manakala ia datang bersama Fatimah. Lalu keduanya bertanya mengapa Rasul
menangis.
Beliau menjawab, “Pada malam aku di-isra’- kan , aku melihat
perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan
berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena,
menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. “Aku
lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.
Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan
timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.
Aku lihat perempuan tergantang kedua kakinya dengan terikat tangannya
sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya
dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam,
memakan tali perutnya sendiri.
Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke
dalam peti yang dibuat dari api
neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena
penyakit sopak dan kusta.

Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraan
dihadapinya. Aku lihat perempuan yang
rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari
duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,”
kata Nabi.

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?

*Rasulullah menjawab, “Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung
rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup
rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang digantung susunya adalah istri yang ‘mengotori’ tempat
tidurnya.

*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat
kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa
izin suaminya, dan perempuan yang tidak mahu mandi suci dari haid dan
nifas.

*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk
lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena
ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan
berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya
diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia bisa shalat tapi tidak
mengamalkannya dan tidak mahu mandi junub.

*Perempuan yang kepalanya seperti bab* dan badannya seperti himar ialah
tukang umpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah
perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami.”

Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis. Dan
inilah peringatan kepada kaum perempuan

usah buka aib sesama muslim

DALAM satu hadis Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sesiapa yang menutup keaiban saudaranya sesama Muslim, kelak Alah akan tutup aibnya di akhirat.”
Cuba kita sama-sama teliti satu kisah di zaman Nabi Musa a.s. Pada suatu ketika Bani Israel ditimpa musim kemarau yang berpanjangan. Mereka berkumpul dan datang menemui nabi.

Mereka berkata: “Ya Kaliimallah! Berdoalah kepada Tuhanmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami.”

Berangkatlah Nabi Musa bersama kaumnya menuju ke padang pasir yang luas. Dengan jumlah yang ramai itu mereka berdoa dalam keadaan lusuh dan penuh debu, haus serta lapar.

Nabi Musa berdoa: “Ilaahi! Asqinaa ghaitsak…wansyur ‘alaina rahmatak…”

Selepas itu langit tetap saja terang benderang, matahari pun bersinar makin berkilauan. Maknanya segumpal awan pun tidak muncul jua.

Kemudian Nabi Musa berdoa lagi: “Ilaahi…asqinaa…”

Allah pun berfirman kepada Nabi Musa, maksudnya: “Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kalian sedangkan di antara kalian ada seorang hamba di kalangan yang hadir berdoa bermaksiat sejak 40 tahun lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Kerana dialah Aku tidak menurunkan hujan untuk kalian…”

Lalu Nabi Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya: “Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun…keluarlah ke hadapan kami…kerana engkaulah hujan tidak turun…”

Seorang lelaki melirik ke kanan dan kiri. Tidak seorang pun yang keluar di hadapan manusia. Saat itu pula dia sedar kalau dirinyalah yang dimaksud.

Dia berkata dalam hatinya: “Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahasiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tidak akan turun.”

Hatinya pun gundah gulana. Air matanya pun menetes, menyesali perbuatan maksiatnya, sambil berkata di dalam hati: “Ya Allah! Aku sudah bermaksiat kepada-Mu selama 40 tahun. Selama itu pula Engkau menutupi aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepada-Mu, maka terimalah taubatku.”

Tidak lama selepas pengakuan taubatnya itu, awan-awan tebal pun muncul. Semakin lama semakin tebal menghitam dan akhirnya turunlah hujan.

Nabi Musa kehairanan. “Ya Allah, Engkau sudah turunkan hujan kepada kami, namun tidak seorang pun yang keluar di hadapan manusia.”

Allah berfirman, maksudnya: “Aku menurunkan hujan kepada kalian oleh sebab hamba yang kerananya hujan tidak kunjung turun.”

Nabi Musa berkata: “Ya Allah! Tunjukkan padaku hamba yang taat itu.”

Allah berfirman, maksudnya: “Ya Musa, Aku tidak membuka aibnya padahal dia bermaksiat kepada-Ku. Apakah Aku membuka aibnya sedangkan dia taat kepada-Ku!”

Semoga cerita ini menjadikan kita hamba yang tidak menghina dan mengaibkan kesalahan yang dilakukan seseorang.

Bukan itu sahaja, kita juga dilarang mendedahkan keaiban sendiri. Tetapi hal ini sering terjadi dalam dunia yang hangat dengan kejungkilan kisah dosa peribadi, kadang-kadang menjadi pelaris dan menghangatkan lagi buku dan siaran televisyen.

mELatih diri jAdi tAwaddUk ;)

TAKBUR dan tawaduk adalah dua sifat yang berlawanan. Sifat yang pertama itu sangat dibenci dan manusia wajib menjauhinya kerana ia sifat iblis, manakala yang kedua dipuji dan patut menjadi perhiasan diri setiap individu.

Disebabkan takbur, iblis dikutuk Allah dan berbekalkan sifatnya itu jugalah ia menggoda manusia tanpa mengira sempadan daerah dan waktu supaya mengikut jejak langkah menjadi bongkak.
Sungguh jelek sifat takbur, bukan saja dikeji, bahkan membawa kecelakaan kepada diri, sebagaimana iblis yang dijanjikan seburuk-buruk tempat di akhirat.

Begitupun, sifat tawaduk tidak mudah digapai melainkan melalui latihan jiwa dan mujahadah yang penuh kesungguhan dan keazaman. Justeru, ada yang bersifat takbur dan susah untuk menjadi tawaduk.

Antara kaedah membantu ialah bersahabat dengan mereka yang bersifat tawaduk untuk mendapat nasihat, tunjuk ajar dan mencontohi mereka.

Asas pertama menjadi tawaduk ialah melalui ibadat solat, kerana di antara gerak rukun perbuatannya mengandungi latihan untuk tawaduk.

Kemudian, menatap kisah generasi yang bersifat tawaduk seperti nabi, rasul dan pewaris mereka.

Lihatlah kehidupan Rasulullah s.a.w yang diakui sebagai manusia paling agung dan mulia tetapi baginda sentiasa merendah diri sehingga makan di atas tanah, lalu bersabda:

“Aku hanyalah seorang hamba. Apabila suatu hari nanti aku dimerdekakan (maksudnya bebas di akhirat) barulah aku akan memakai pakaian baru.”

Menurut kisah diceritakan Abu Sa’id al-Khudri r.a, Rasulullah memberi makan unta, mengikatnya, membersih atau menyapu rumah, memerah susu kambingnya, membaiki kasutnya, menampal bajunya dan makan bersama khadam.

Rasulullah juga menggantinya (khadam) mengisar gandum apabila khadamnya kepenatan, membeli sendiri barang keperluannya dari pasar dan membawanya kembali ke rumah, berjabat salam dengan si kaya dan miskin, yang tua dan kanak-kanak.

Baginda mendahului salam kepada setiap yang menemuinya, baik yang dewasa atau kanak-kanak, yang hitam atau selainnya, merdeka atau hamba sahaya.

Dalam satu perjalanan, Rasulullah meminta sahabatnya memasak daging kambing. Sesetengah sahabatnya ada yang bersedia untuk menyembelihnya, sebilangan lagi bersedia untuk melapahnya dan sebilangan lagi bersedia untuk memasaknya.

Rasulullah s.a.w menyatakan kesediaannya mencari kayu api. Tindakan Rasulullah itu tidak disenangi sahabat, lalu menyarankan:

“Kami cukup untuk kerja ini wahai Rasulullah.” Jawab Rasululllah: Aku tahu…kamu semua sudah mencukupi, tetapi aku tidak suka dibezakan daripada kamu. Allah tidak menyukai hamba-Nya yang dilihat berbeza daripada kalangan sahabatnya.”

Rasulullah s.a.w menaiki apa saja tunggangan yang didapatinya, kadangkala kuda, ba’ir, kaldai dan himar, malah berjalan kaki tanpa kasut, selendang, kopiah atau serban.

Baginda juga menerima pemberian sekalipun seteguk susu atau seketul kaki arnab, kemudian membalas dan memakannya.

Semua ini menggambarkan sifat tawaduk atau rendah diri Rasulullah. Jika manusia yang sebegini mulia rela bersifat tawaduk, jadi apatah lagi insan kerdil seperti kita.

Kita boleh menguji diri sama ada mempunyai sifat tawaduk atau takbur, iaitu melalui cara berikut:

  • Mendedahkan diri kepada kritikan membina dan benar. Jika hati berasa berat untuk menerima kebenaran, sukar untuk mengakui dan patuh kepada arahannya, malah berat untuk berterima kasih atas kritikan dan teguran itu, menunjukkan takbur masih tersemat di dalam diri.Justeru, perlulah kita melatih diri sehingga biasa dengan teguran dan kritikan. Pada masa yang sama hati tidak berat untuk mendengarnya.
  • Bergaul dengan teman sebaya dalam majlis keramaian dan cuba mengutamakan mereka, cuba berjalan di belakang mereka dan cuba duduk di bawah mereka. Jika hati terasa berat, itu menunjukkan masih ada sifat takbur.Tetapi dalam keadaan ini, kita juga perlu berwaspada daripada tipu daya syaitan yang membisik supaya bergaul dengan orang dianggap rendah dan hina supaya disangkanya bersifat tawaduk, sedangkan hakikatnya tidak.

    Jika demikian, tanpa disedari sebenarnya dia sudah bersifat takbur di sebalik tawaduk yang dicari-cari dan cuba dilakonkan itu.

  • Menghadiri jemputan orang fakir dan miskin, malah sanggup ke pasar untuk mendapatkan keperluan keluarga serta teman. Jika hatinya berat, itu menunjukkan masih ada sifat takbur dalam dirinya.
  • Boleh juga diuji dengan memakai pakaian buruk, kerana nafsu biasanya berat untuk memakai pakaian buruk.
  • sUara yG di dEngAr mAyat :(

    Yang Akan Ikut Mayat Adalah Tiga hal yaitu:


    1.      Keluarga
    2.      Hartanya
    3.      Amalnya


    1.      Keluarga dan Hartanya Akan Kembali
    2.      Sementara Amalnya Akan Tinggal Bersamanya.
     
     Maka ketika Roh Meninggalkan Jasad…Terdengarlah Suara Dari Langit Memekik, “Wahai Fulan Anak Si Fulan..
    • Apakah Kau Yang Telah Meninggalkan Dunia, Atau Dunia Yang Meninggalkanmu
    • Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Harta Kekayaan, Atau Kekayaan Yang Telah Menumpukmu
    • Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menumpukmu
    • Apakah Kau Yang Telah Mengubur Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menguburmu.”  
    Ketika Mayat Tergeletak Akan Dimandikan….Terdengar Dari Langit Suara Memekik, “Wahai Fulan Anak Si Fulan…
    • Mana Badanmu Yang Dahulunya Kuat, Mengapa Kini Te rkulai Lemah
    • Mana Lisanmu Yang Dahulunya Fasih, Mengapa Kini Bungkam Tak Bersuara
    • Mana Telingamu Yang Dahulunya Mendengar, Mengapa Kini Tuli Dari Seribu Bahasa
    • Mana Sahabat-Sahabatmu Yang Dahulunya Setia, Mengapa Kini Raib Tak Bersuara”
      Ketika Mayat Siap Dikafan…Suara Dari Langit Terdengar Memekik,”Wahai Fulan Anak Si Fulan
    • Berbahagialah Apabila Kau Bersahabat Dengan Ridha
    • Celakalah Apabila Kau Bersahabat Dengan Murka Allah
    Wahai Fulan Anak Si Fulan…
    • Kini Kau Tengah Berada Dalam Sebuah Perjalanan Nun Jauh Tanpa Bekal
    • Kau Telah Keluar Dari Rumahmu Dan Tidak Akan Kembali Selamanya
    • Kini Kau Tengah Safar Pada Sebuah Tujuan Yang Penuh Pertanyaan.”
    Ketika MayatDiusung…. Terdengar Dari Langit Suara Memekik, “Wahai Fulan Anak Si Fulan..
    • Berbahagialah Apabila Amalmu Adalah Kebajikan
    • Berbahagialah Apabila Matimu Diawali Tobat
    • Berbahagialah Apabila Hidupmu Penuh Dengan Taat.”
      Ketika Mayat Siap Dishalatkan….Terdengar Dari Langit Suara Memekik, “Wahai Fulan Anak Si Fulan..
    • Setiap Pekerjaan Yang Kau Lakukan Kelak Kau Lihat Hasilnya Di Akhirat
    • Apabila Baik Maka Kau Akan Melihatnya Baik
    • Apabila Buruk, Kau Akan Melihatnya Buruk.”
      Ketika MayatDibaringkan Di Liang Lahat….terdengar Suara Memekik Dari Langit,”Wahai Fulan Anak Si Fulan…
    • Apa Yang Telah Kau Siapkan Dari Rumahmu Yang Luas Di Dunia Untuk Kehidupan Yang Penuh Gelap Gulita Di Sini
    Wahai Fulan Anak Si Fulan…
    • Dahulu Kau Tertawa, Kini Dalam Perutku Kau Menangis
    • Dahulu Kau Bergembira,Kini Dalam Perutku Kau Berduka
    • Dahulu Kau Bertutur Kata, Kini Dalam Perutku Kau Bungkam Seribu Bahasa.”
      Ketika SemuaManusia Meninggalkannya Sendirian….Allah Berkata Kepadanya, “Wahai Hamba-Ku…..
    • Kini Kau Tinggal Seorang Diri
    • Tiada Teman Dan Tiada Kerabat
    • Di Sebuah Tempat Kecil, Sempit Dan Gelap..
    • Mereka Pergi Meninggalkanmu.. Seorang Diri
    • Padahal, Karena Mereka Kau Pernah LanggarPerintahku
    • Hari Ini,….
    • Akan Kutunjukan Kepadamu
    • Kasih Sayang-Ku
    • Yang Akan Takjub Seisi Alam
    • Aku Akan Menyayangimu
    • Lebih Dari Kasih Sayang Seorang Ibu Pada Anaknya”.
      Kepada Jiwa-Jiwa Yang Tenang Allah Berfirman, “Wahai Jiwa Yang Tenang
    • Kembalilah Kepada Tuhanmu
    • Dengan Hati Yang Puas Lagi Diridhai-Nya
    • Maka Masuklah Ke Dalam Jamaah Hamba-Hamba-Ku
    • Dan Masuklah Ke Dalam Jannah-Ku”
    Anda Ingin Beramal Shaleh…?
    Tolong Kirimkan Kepada Rakan-Rakan Muslim Lainnya Yang Anda Kenal…!!! Semoga Kematian akan menjadi pelajaran yang berharga bagi kita dalam menjalani hidup ini.
    Rasulullah SAW. menganjurkan kita untuk senantiasa mengingat mati (maut) dan dalam sebuah hadithnya yang lain, beliau bersabda “wakafa bi almauti wa’idha”, ertinya, cukuplah mati itu akan menjadi pelajaran bagimu!
    Semoga bermanfaat bagi kita semua, Amiin….

    Ada Dua Yang Kembali Dan Satu akan Tinggal Bersamanya yaitu;

    madah untuk wanita…

    Wanita solehah itu aurat dijaga,
    Pergaulan dipagari,
    Sifat malu pengikat diri,
    Seindah hiasan di dunia ini.

    Keayuan wanita solehah itu,
    tidak terletak pada kecantikan wajahnya,
    Kemanisan wanita solehah,
    tidak terletak pada kemanjaannya,
    Daya penarik wanita solehah itu,
    Bukan pada kemanisan bicaranya yang mengoncang iman para muslimin,
    Dan bukan pula terletak pada kebijaksanaannya bermain lidah, memujuk rayu,

    Bukan dan tidak sama sekali,
    Kepetahan wanita solehah,
    Bukan pada barang kemas atau perihal orang lain,
    Tapi pada perjuangannya meningkatkan martabat agama.

    Nafsu mengatakan wanita cantik dengan paras rupa yang indah bak permata yang menyeri alam,
    Akal mengatakan wanita cantik atas kemajuan dan kekebalannya dalam ilmu serta pandai dari segala aspek,
    Hati menyatakan kecantikan wanita hanya pada akhlaknya,
    Itupun seandainya hati itu bersih untuk menilai.

    Wahai wanita jangan dibangga dengan kecantikan luaran,
    kerana satu hari nanti ianya akan lapuk di telan zaman,
    Tetapi jaga dan peliharalah kecantikan dalaman,
    Agar diri ini bersih dan sentiasa mendapat Rahmat ilahi,

    Wahai wanita jangan berbangga dengan ilmu duniawi yang kau kuasai,
    kerana ada lagi manusia yang lebih berpegetahuan darimu,
    Wahai wanita jangan pula berdukacita atas kekurangan dirimu,
    kerana ada lagi insan yang lebih malang darimu,
    Wahai wanita solehah jangan dirisau akan jodohmu,
    Kerana muslimin yang bijaksana itu tidak akan terpaut pada wanita hanya kerana kecantikannya,
    Bersyukurlah diatas apa yang ada,
    Serta berusaha demi keluarga, bangsa dan agama.

    Salam perjuangan untuk sahabatku,
    Wanita solehah.

    “Wanita hiasan dunia, Seindah hiasan adalah wanita solehah”

    jAngan..

    Jangan  sengaja lewatkan solat.
    Perbuatan ini Allah tidak suka.
    Kalau tertidur lain cerita.

     
    Jangan
     masuk ke bilik air tanpa memakai alas
    kaki (selipar).
    Takut kalau-kalau terbawa keluar najis,
    mengotori seluruh rumah kita.

     

    Jangan  makan dan minum dalam
    bekas yang pecah atau sumbing.
    Makruh kerana ia membahayakan.

     

    Jangan  biarkan pinggan mangkuk yang telah
    digunakan tidak berbasuh.
    Makruh dan mewarisi kepapaan.

     

    Jangan  tidur selepas   solat Subuh, nanti
    rezeki mahal
    (kerana berpagi-pagi itu membuka pintu
    berkat).

     

    Jangan  makan tanpa membaca BISMILLAH dan doa makan.
    Nanti rezeki kita dikongsi syaitan.

     

    Jangan  keluar rumah
    tanpa niat untuk membuat kebaikan.
    Takut-takut kita mati dalam
    perjalanan.

     

    Jangan  pakai sepatu atau selipar yang
    berlainan pasangan.
    Makruh dan mewarisi kepapaan.

     

    Jangan  biarkan mata liar di perjalanan.
    Nanti hati kita gelap
    diselaputi dosa.

     

    Jangan  menangguh taubat bila berbuat
    dosa kerana mati boleh datang
    bila-bila masa.

     

    Jangan  ego untuk meminta maaf pada
    ibu bapa dan sesama manusia
    kalau memang kita bersalah.

     

    Jangan  mengumpat sesama rakan
    taulan. Nanti rosak persahabatan kita
    hilang bahagia.

     

    Jangan  lupa bergantung kepada ALLAH
    dalam setiap kerja kita. Nanti
    kita sombong apabila berjaya.
    Kalau gagal kecewa pula.

     

    Jangan  bakhil untuk bersedekah.
    Sedekah itu memanjangkan umur
    dan memurahkan rezeki kita.

     

    Jangan  banyak ketawa. Nanti mati jiwa.

     

    Jangan  biasakan berbohong, kerana ia adalah
    ciri-ciri munafik dan
    menghilangkan kasih orang kepada kita.

     

    Jangan  suka menganiaya manusia atau haiwan. Doa
    makhluk yang teraniaya
    cepat dimakbulkan ALLAH.

     

    Jangan  terlalu susah hati dengan urusan dunia.
    Akhirat itu lebih utama
    dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya.

     

    Jangan mempertikaikan kenapa ISLAM itu berkata JANGAN.
    Sebab semuanya untuk keselamatan kita.

     

    ALLAH lebih tahu apa yang terbaik
    untuk hamba ciptaanNya